|   Home   |   About Us   |   Products ( 199 ) |   Tips & Trick  |   Contact Us   |
Jangan Malu Bilang Ngantuk...

Harus disadari perjalanan jarak jauh itu merupakan kegiatan yang berat dan melelahkan. Itu sebabnya kondisi pengendara yang prima sangat diperlukan untuk dapat melakukan perjalanan jarak jauh dengan aman. Kelelahan atau mengantuk merupakan musuh terbesar dalam melakukan perjalanan jarak jauh. Jika seorang pengendara mengalami kelelahan atau mengantuk dan tetap berkeras untuk mengendarai mobil, apalagi dengan kecepatan tinggi (di atas 80 kilometer per jam), maka dipastikan ia akan mengalami kecelakaan. Dan, biasanya kecelakaan itu akan berakibat fatal karena mobil dijalankan dengan kecepatan tinggi. Apalagi, jika mobil yang digunakan tidak dilengkapi dengan perangkat keamanan aktif dan pasif.

Persoalannya, pengalaman memperlihatkan bahwa seorang pengendara enggan mengakui dirinya mengalami kelelahan atau mengantuk karena menganggap itu sebagai kelemahan. Seorang pengendara tidak mau dikatakan lemah sehingga sering kali ia memaksakan diri untuk mengendarai mobil, kendati sesungguhnya ia sudah lelah dan mengantuk.

Seharusnya hal itu tidak boleh terjadi, ia tidak perlu malu untuk mengakui dirinya lelah atau mengantuk. Lelah dan mengantuk itu sangat manusiawi, siapa pun dapat mengalaminya kapan saja. Sebab itu, jika seorang pengendara lelah dan mengantuk,sebaiknya ia meminta rekannya untuk menggantikan dirinya, dan beristirahat.

Seandainya semua orang yang berada di dalam mobil juga lelah dan mengantuk, maka berhentikanlah mobil di tempat yang aman dan beristirahatlah selama satu sampai dua jam. Setelah kondisi pengendara membaik maka perjalanan dapat diteruskan kembali. Jika pengendara memaksakan diri untuk mengendarai mobil dalam keadaan lelah dan mengantuk, ia bukan saja membawa dirinya ke dalam malapetaka, melainkan ia juga menyeret rekan-rekannya. Semua pengendara harus menyadari hal itu sepenuhnya.

Tanda-tanda yang menunjukkan bahwa pengendara mengalami kelelahan, antara lain kepala terasa berat, mulai menguap, susah berpikir, gugup, konsentrasi menurun, kaku di bahu, dan nyeri di punggung.

Selama dua jam

Penelitian yang dilakukan di Jerman menunjukkan bahwa pada umumnya seorang pengendara yang terlatih sekalipun hanya sanggup mempertahankan konsentrasi dan kesigapannya tetap prima selama dua jam, jika ia secara konstan mengendarai mobilnya dengan kecepatan di atas 80 kilometer per jam.

Dengan mempertahankan konsentrasi dan kesigapannya tetap prima, seorang pengendara diharapkan dapat bereaksi secara benar, jika tiba-tiba terjadi keadaan darurat, seperti ban pecah, atau pejalan kaki, atau kendaraan lain, secara tiba-tiba muncul di hadapannya. Itu sebabnya seorang pengendara yang selama dua jam mengendarai mobilnya secara konstan dengan kecepatan di atas 80 kilometer per jam disarankan untuk beristirahat setidaknya selama 10 menit. Atau jika ingin terus melanjutkan perjalanan tanpa istirahat, pengendara itu sebaiknya menurunkan kecepatan mobil sampai 60 kilometer per jam sehingga ia bisa melepas ketegangan.

Bahkan, pembalap Lomba Ketahanan 24 Jam Le Mans yang berpengalaman hanya diperkenankan mengendarai mobil balapnya selama 4 jam tanpa jeda dan secara keseluruhan pembalap itu hanya diizinkan untuk mengemudikan mobil selama 14 jam.

Sedapat mungkin, penumpang yang duduk di depan, di samping pengendara, ikut memerhatikan jalan dan membantu agar perhatian dan konsentrasi pengendara tetap terjaga. Pendampingan itu sangat diperlukan, terutama pada saat melakukan perjalanan pada malam hari. Jika penumpang depan tidak dapat menahan kantuk, biarkan ia tidur. Namun, hendaknya dijaga agar setelah satu jam, ia dibangunkan, agar dapat kembali menjalankan fungsinya sebagai pendamping.

Sebagai pendamping, ia juga dapat merasakan jika pengendara mengalami kelelahan, atau mulai diserang rasa kantuk sehingga ia bisa menawarkan diri sebagai pengganti. Yang paling ideal, penumpang depan yang menjadi pengendara pengganti. Sebab itu, jika penumpang belakang ingin menjadi pengendara pengganti, maka sebaiknya ia pindah ke depan dan duduk sebagai penumpang depan untuk setidaknya selama 30 menit. Dengan demikian, ia mempunyai cukup waktu untuk mempersiapkan dirinya dengan baik.

Perjalanan dari Nusa Dua, Bali, ke Jakarta, itu berjarak sekitar 1.200 kilometer. Belum lagi mobil juga harus mengantre di Gilimanuk untuk menumpang feri dan menyeberang selat ke Ketapang. Untuk melakukan perjalanan sejauh itu tentunya diperlukan kesiapan yang cukup, baik fisik maupun mental. Dan, selama mengendarai mobil, ingatlah bahwa keluarga menanti Anda sampai di rumah dengan selamat. Kehati-hatian sangat diperlukan, dan jangan malu mengakui kalau Anda lelah atau mengantuk, dan yang terpenting tentunya adalah memohon perlindungan dari Yang Maha Kuasa sebelum memulai perjalanan.

Sumber dari : Kompas.com

 

.:: Copyright by aksesorismobil.com © 2007 - All rights reserved ::